banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600

Grab Incar Industri Kecantikan RI

Ilustrasi Grab

sitepontianak.com – GrabMart, layanan aplikasi dari Grab memperkenalkan kategori baru “Beauty Store” yang menghadirkan produk kecantikan dan perawatan tubuh, mulai dari brand lokal hingga brand internasional.

Anindita Rangkuti, Director of GrabMart, Grab Indonesia, menyampaikan bahwa GrabMart telah banyak berkembang sejak hadir di Indonesia pada 2020 lalu.

Mulai dari hanya menawarkan produk kebutuhan harian, hingga kini menyediakan lebih banyak pilihan seperti produk segar, bahan makanan, kebutuhan rumah tangga, serta produk perawatan tubuh.

“Konsisten menganalisa kebutuhan Konsumen yang terus berkembang telah menjadi DNA kami sejak awal,” kata Anindita dalam keterangannya dikutip Kamis (23/5/2024).

Menurutnya Beauty Store pada layanan GrabMart merupakan manifestasi dari konsistensi Grab dalam menganalisa kebutuhan masyarakat.

“Konsumen ga perlu ribet dan harus menunggu berhari-hari untuk mendapatkan skincare atau make-up. Pesan sekarang, langsung beauty ready karena produk langsung diantar dan sejam sampai,” tutur Anindita.

Saat ini fitur anyar ini baru tersedia di 53 kota, termasuk Bandung, Bali, Surabaya, dan Medan, Grab sendiri menggandeng puluhan ribu Merchant dan menawarkan opsi pengiriman sejam sampai ke tangan Konsumen untuk pengiriman instan.

Berdasarkan data Industri kosmetik di Indonesia menunjukkan pertumbuhan yang cukup pesat. Hal itu ditandai dengan peningkatan jumlah perusahaan yang bergerak di sektor ini dari 913 entitas pada 2022 menjadi 1.010 entitas pada pertengahan 2023.

Sepanjang Januari—November 2023, nilai ekspor produk kosmetik, wewangian, dan essential oil, mencapai 770,8 juta dolar AS atau setara Rp12 triliun.

Begitu juga dengan tren penggunaan produk lokal mendorong produsen meningkatkan kualitas produk mereka, sehingga mampu bersaing dengan brand dari luar negeri.

Kemenko Perekonomian RI mencatat, industri kosmetik di Indonesia didominasi segmen perawatan diri atau personal care dengan volume pasar 3,18 miliar dolar AS pada 2022. Lalu, skincare sebesar 2,05 miliar dolar AS, kosmetik 1,61 miliar dolar AS, dan wewangian 39 juta dolar AS.

Kemudian, potensi market size kosmetik secara nasional pada 2023 mencapai 467.919 produk atau meningkat 10 kali lipat dalam kurun waktu 5 tahun. Sementara itu, market size kosmetik secara global diperkirakan mencapai 473.21 miliar dolar AS pada 2028 dengan pertumbuhan rata-rata 5,5 persen per tahun.

Sumber: Suara.com

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *