banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600

DPR Tantang E-Commerce Bersaing Sehat Buat Majukan UMKM

Ilustrasi e-commerce (Pixabay/akashjoshi772)

sitepontianak.com – Sejumlah legislator DPR RI meminta para e-commerce bisa bersaing secara sehat untuk memajukan UMKM. Terlebih, membantu digitalisasi yang dilakukan oleh pemerintah.

Anggota Komisi VI DPR RI fraksi PKB Nasim Khan mengatakan, para pelaku e-commerce untuk tidak berhenti di program kampanye cinta produk lokal saja.

Para e-commerce, bilang dia, juga mesti bertindak lebih jauh dengan melatih UMKM agar lebih mahir mengoptimalkan teknologi digital. Keahlian dan kreativitas UMKM dalam memanfaatkan e-commerce bakal berbanding lurus dengan angka penjualan.

“Kerja sama apapun, dan siapapun yang menjalankan, harus bisa memberikan dampak dan nilai tambah. Konsumen merasa aman dan nyaman, sementara produsen tumbuh terus penjualannya,” ujarnya yang dikutip, Kamis (21/3/2024).

Nasim menilai, kolaborasi TikTok dan Tokopedia yang diharapkan mampumeningkatkan penggunaan produk dalam negeri. Dia menginginkna, e-commerce mana pun yang menjalankan program cinta produk lokal, wajib kita dukung karena memberikan manfaat yang besar untuk masyarakat.

“Kolaborasi Tiktok Tokopedia harusnya bisa meningkatkan produktivitas UMKM, meningkatkan daya saing, meningkatkan penjualan dan akhirnya meningkatkan keuntungan,” jelas dia.

Selaintu, Nasim bilang, hal ini sejalan dengan program peningkatan digitalisasi UMKM yang digagas pemerintah. Apalagi, kepentingan digitalisasi UMKM dan lain-lain itu harus didukung infrastruktur dan sosialisasi pelatihan yang berkelanjutan.

“Tugas kita dan pemerintah adalah memudahkan mereka melakukan itu. Masyarakat kita butuh hal seperti itu, ketimbang hanya berpolemik soal bisnis model e-commerce,” beber dia.

Sementara, Anggota Komisi VI DPR RI dari Partai Golkar, Singgih januratmoko menambahkan, kolaborasi Tokopedia -TikTok mampu menyelesaikan permasalahan yang selama ini menjadi tantangan berat pelaku UMKM, yakni akses pasar.

“Kita harapkan kolaborasi ini bisa membantu dan bisa meningkatkan penjualan temen-teman UMKM. Karena memang selama ini kan UMKM masalahnya ada pada penjualannya. UMKM kita mampu memproduksi barang berkualitas, tapi sulit menjualnya terutama ketika konsumen semakin beralih ke belanja online,” pungkas Singgih.

Sumber: Suara.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *