banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600

Pelaku Usaha Harus Miliki Lompatan untuk Menangkan Tantangan di 2024

Rhenald Kasali saat menghadiri acara Wawasan Business Forum #TheNextGiant yang digelar Suara Surabaya Media di Ballroom Hotel Doubletree by Hilton Surabaya, pada Jumat malam (23/2/2024).

sitepontianak.com – Guru Besar Ekonomi Universitas Indonesia Rhenald Kasali menyebut pelaku usaha harus memiliki lompatan untuk mangatasi tantangan dan dinamika di tahun 2024. Pasalnya, lompatan dan keberanian menjadi kunci pelaku usaha untuk bisa keluar dari dinamika-dinamika yang ada.

Hal ini diungkapkannya saat menghadiri acara Wawasan Business Forum #TheNextGiant yang digelar Suara Surabaya Media di Ballroom Hotel Doubletree by Hilton Surabaya, pada Jumat malam (23/2/2024).

“Yang membuat Anda maju adalah lompatan. Anda harus melompat, Anda harus punya keberanian. Hanya mereka yang melompat, yang akan mendapatkan tempat di dunia baru ini,” ujar Rhenald.

Komisaris Utama PT Pos Indonesia (Persero) ini melanjutkan, tantangan pada tahun ini merupakan dampak dan pengaruh dari perkembangan dunia yang terjadi sejak 2023.

Berdasarkan analisanya, ada sembilan kejutan dunia yang banyak mengubah strategi bisnis. Membuat pelaku usaha hingga pemerintah harus melakukan penyesuaian agar mampu menjawab tantangan.

Beberapa contoh kejutan dunia itu adalah perang dan konflik antarnegara hingga berdampak pada ekonomi global dan pangan. Kemudian sistem jebakan finansial, munculnya strawberry generation, keberadaan super intelligent AI, krisis rantai pasokan, pemanasan iklim, dan perombakan besar-besaran.

Kemudian pada sesi kedua, Edi Masrianto Direktur Keuangan, Treasury and Global Services Bank Jatim menyampaikan pentingnya kedisiplinan untuk membangun bisnis yang tangguh di tahun ini.

“Bisnis apa pun itu, yang paling penting adalah disiplin. Baik disiplin terhadap diri sendiri maupun disiplin dengan partner kita, kalau punya,” beber dia.

Kedisiplinan harus dijalankan sesuai dengan passion masing-masing. Karena dengan begitu, apa yang dikerjakan akan konsisten, tidak bosan dan menumbuhkan kreativitas baru.

Meskipun begitu, ia juga mengingatkan bahwa seorang entrepreneur juga harus memiliki jiwa yang sabar dan pantang menyerah. Karena menurutnya, sebuah bisnis yang kuat memerlukan waktu. Faktor yang seringkali membuat wirausaha gagal adalah kurangnya rasa sabar.

“Entrepreneur tidak bisa jadi dadakan. Pasti jatuh bangun, jatuh bangun, harus tetap berusaha,” ucapnya.

Sesi ketiga menghadirkan Andanu Prasetyo CEO MAKA Group dan Founder Toko Kopi Tuku yang membagikan pengalamannya merintis bisnis berkelanjutan.

“Pada dasarnya, dalam membangun bisnis itu dari hati. Itu modal yang bagus agar tetap sustainability,” katanya.

Selain itu, ia menyebut bahwa dalam menjalankan bisnis juga penting untuk memiliki pengalaman dalam menjalankan usaha dan memberikan pengalaman yang berkesan kepada pelanggan.

Hal itu telah ia terapkan dalam mengembangkan bisnis yang menggeluti produksi aneka minuman kopi. Di mana ia mengacu pada orientasi kepuasan pelanggan.

Sumber: Suara.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *