banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600

Harga Beras Mahal dan Langka di Pasar, Satgas Pangan Polri Turun Lakukan Pengawasan di Daerah

Satgas Pangan Bareskrim Polri melakukan pengecekan dan pengawasan atas pendistribusian beras di seluruh daerah. [Dok. Polri]

sitepontianak.com – Satgas Pangan Bareskrim Polri melakukan pengecekan dan pengawasan atas pendistribusian beras di seluruh daerah. Pengecekan dan pengawasan dilakukan menyusul terjadinya kelangkaan dan kenaikan harga beras di sejumlah gerai ritel.

“Satgas Pangan Polri dan jajarannya terus melakukan monitoring dalam menjaga stabilitas harga dan ketersediaan beras,” kata Kasatgas Pangan Polri, Brigjen Whisnu Hermawan kepada wartawan, Kamis (15/2/2024).

Menurut Whisnu yang menjadi target utama pengecekan dan pengawasan Satgas Pangan Polri ialah daerah-daerah yang menjadi sentra produksi beras.

“Selain itu, juga dilakukan pengawasan terhadap jalur-jalur pendistribusiannya, sehingga diharapkan tidak ada daerah yang ketersediaannya berasnya kurang,” ujarnya.

Whisnu menyampaikan pemantauan juga dilakukan terhadap tempat penggilingan, gudang penyimpanan, toko retail modern dan pasar tradisional. Tujuannya, agar dapat mengetahui kondisi yang aktual bila ditemukan hambatan.

Adapun dalam pengawasan dan pengecekan ini dipimpin langsung oleh masing-masing Direktur Reserse Kriminal Khusus (Dirreskrimsus) Polda di satuan wilayah. Hasil pengawasan tersebut selanjutnya dilaporkan ke Satgas Pangan Bareskrim Polri.

“Tentunya, kerja sama dengan Dinas Provinsi terkait yang bertujuan memastikan kondisi di lapangan,” ungkapnya.

Whisnu menyampaikan, berdasar hasil pengecekan dan pemantauan sementara yang dilakukan tim Satgas Pangan Bareskrim Polri ditemukan beberapa kejadian gagal panen yang diakibatkan cuaca di beberapa daerah.

Meski begitu, Whisnu menyebut ketersediaan beras di daerah beberapa daerah masih aman. Walaupun, harganya mengalami perbedaan dengan harga eceran tertinggi atau HET.

“Hingga saat ini kondisi ketersediaan beras di daerah Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali, NTB, NTT, Maluku dan Papua masih aman. Namun, untuk harga memang berbeda sebagaimana memang ada perbedaan HET sesuai dengan zonanya masing-masing,” jelasnya.

Jokowi Imbau Masyarakat Tenang

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengimbau masyarakat untuk tenang di tengah kondisi harga beras tinggi dan stok yang langka. Jokowi meyakini dalam dua minggu stok beras bakal melimpah di pasar-pasar, sehingga harganya bisa menurun.

Keyakinan Jokowi tersebut disampaikan setelah dirinya memberikan tugas khusus kepada Bapanas dan Perum Bulog untuk percepat penyaluran beras.

“Semua ini sudah diselesaikan dengan pengiriman dari Bulog ke daerah dan dari Pasar Induk Cipinang. Nanti dilihat lah saya kira dalam seminggu dua minggu ini beras akan sedikit turun sambil nunggu panen,” ujar Jokowi seusai meninjau di Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC), Jakarta, Kamis (15/2).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *