banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600

Presiden Tanzania Ungkap Sepakati Kerjasama dengan RI, Salah Satunya Energi Hijau

Presiden Jokowi dan Presiden Tanzania, Samia Suluhu [Antara]

sitepontianak.com – Presiden Tanzania, Samia Suluhu Hassan, menyatakan kedatangannya ke Republik Indonesia bukan kunjungan diplomatik biasa, melainkan juga merayakan peringatan 60 tahun hubungan diplomatik antara kedua negara.

“Ini adalah kunjungan pertama saya pada tahun 2024. Kunjungan ini sangat signifikan, karena tahun ini kita menandai 60 tahun sejak berdirinya hubungan diplomatik kedua negara,” kata Presiden Samia saat mengunjungi Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Kepresidenan Bogor, Kamis (25/1/2024).

Samia Suluhu Hassan menambahkan, hubungan Tanzania dan Indonesia memiliki sejarah yang panjang, yang bermula dari fondasi yang dibangun pada masa kepemimpinan Presiden Tanzania Julius Nyerere dan Presiden Soekarno.

Ia berharap fondasi yang telah terbentuk akan lebih memperkokoh hubungan bilateral kedua negara, dan juga menjadi inspirasi bagi generasi pemimpin yang akan datang.

“Kunjungan antara Jakarta dan Dar es Salaam tidak hanya mencerminkan persahabatan, tetapi juga komitmen kita untuk memajukan hubungan bilateral kita ke tingkat yang lebih tinggi,” kata dia.

Dalam kunjungan tersebut, Presiden Samia menyambut baik undangan dari Presiden Jokowi kepada dirinya sebagai komitmen bersama untuk terus membangun hubungan yang bersejarah Indonesia-Tanzania.

Ia mengatakan Indonesia telah menjadi teman di segala situasi karena hubungan yang telah dibentuk sejak masa kolonial dan Indonesia salah satu negara yang membuka kedutaan di Tanzania.

Dalam perbincangannya bersama Presiden Jokowi di Istana Bogor, Samia menekankan agar seluruh perjanjian kerja sama kedua negara di sektor perdagangan, investasi, hingga energi hijau bisa terimplementasikan secara efektif.

“Pembicaraan kami sangat bersahabat. Kami mencatat beberapa status perjanjian yang telah disetujui pada saat kunjungan Presiden Widodo ke Tanzania pada Agustus 2023 dan penekanan kami adalah untuk menghasilkan implementasi yang efektif,” katanya.

Presiden Samia juga menyatakan kepuasan negaranya dengan kondisi bilateral yang disepakati, seraya berharap untuk terus memperkuat hubungan baik tersebut.

Sumber: Suara.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *