banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600

Pj Gubernur Kalbar Tandatangani NPDH Pilkada Serentak 2024

Penjabat Gubernur Kalimantan Barat, dr. Harisson melakukan Penandatanganan Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) Antara Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat dengan Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (BAWASLU) Provinsi Kalimantan Barat, di Ruang Praja I Kantor Gubernur Kalimantan Barat, Selasa (7/11). Penandatangan NPHD tersebut dalam rangka penyelenggaraan Pemilihan Kepala Daerah Serentak Tahun 2024.

sitepontianak.com – Penjabat Gubernur Kalimantan Barat, dr. Harisson melakukan Penandatanganan Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) Antara Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat dengan Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (BAWASLU) Provinsi Kalimantan Barat, di Ruang Praja I Kantor Gubernur Kalimantan Barat, Selasa (7/11). Penandatangan NPHD tersebut dalam rangka penyelenggaraan Pemilihan Kepala Daerah Serentak Tahun 2024.

“NPHD ini merupakan amanah Konstitusi sebagaimana diatur dalam Permendagri No. 41 Tahun 2020 Tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2019 Tentang Pendanaan Kegiatan Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Walikota yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, yang menyebutkan bahwa ”Pendanaan Kegiatan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur dibebankan pada APBD Provinsi,” kata Harisson.

Menindaklanjuti hal tersebut, sambungnya, Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat telah berkoordinasi secara intensif bersama dengan KPU Provinsi Kalbar maupun Bawaslu Kalbar dalam upaya membahas pendanaan penyelenggaraan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Tahun 2024.

“Pada hari ini kita dapat bersama-sama melakukan penandatanganan Naskah Hibah Perjanjian Daerah (NPHD) antara Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat dengan KPU Provinsi Kalimantan Barat dan Bawaslu Provinsi Kalimantan Barat. Semoga kesempatan yang berbahagia ini dapat lebih mempererat tali silaturahmi kita semua yang hadir disini serta terjalin kemitraan yang harmonis dan sinergis antara Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat dengan KPU serta Bawaslu Provinsi Kalimantan Barat terutama dalam menghadapi penyelenggaraan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Kalimantan Barat Tahun 2024 yang akan datang,” harap Harisson.

Untuk diketahui, jumlah besaran Hibah kepada KPU dan Bawaslu Provinsi Kalimantan Barat akan diberikan sebesar 40 % pada Tahun Anggaran 2023 dan 60 % pada Tahun Anggaran 2024 sebagaimana amanat Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 900.1.9.1/5252/SJ tanggal 29 September 2023 tentang Pendanaan Kegiatan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, serta Walikota dan Wakil Walikota Tahun 2024, dengan alokasi sebagai berikut :

1. KPU Provinsi Kalbar sebesar Rp. 297.000.000.000,- (dua ratus sembilan puluh tujuh milyar rupiah) dengan rincian :
a. TA. 2023 : Rp. 118.800.000.000,-
b. TA. 2024 : Rp. 178.200.000.000,-
2. Bawaslu Provinsi Kalbar sebesar Rp. 70.500.300.000,- (tujuh puluh milyar lima ratus juta tiga ratus ribu rupiah) dengan rincian :
a. TA. 2023 : Rp. 28.200.100.000,-
b. TA. 2024 : Rp. 42.300.180.000,-

“Dengan telah ditandatanganinya NPHD ini, tentunya merupakan suatu bentuk komitmen dan keseriusan Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat dalam menjamin ketersediaan anggaran penyelenggaraan Pilkada guna mendukung terwujudnya Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Kalimantan Barat Tahun 2024 yang berkualitas, terima kasih kami sampaikan kepada KPU dan Bawaslu Provinsi Kalimantan Barat yang telah dapat memahami kondisi keuangan daerah,” ujar Harisson.

Harisson menekankan agar Hibah Bantuan Keuangan KPU dan Bawaslu ini hendaknya dapat digunakan secara proporsional, efektif dan efisien, bebas konflik kepentingan, sesuai dengan prinsip kehati-hatian dan ketentuan pengelolaan keuangan.

“Perlu mendapat perhatian juga bahwa penggunaan anggaran ini tentunya nanti akan menjadi objek pemeriksaan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK-RI), sehingga penatausahaan, pelaporan dan pertanggungjawaban penggunaannya harus dapat tertib administrasi sesuai mekanisme ketentuan perundang-undangan,” katanya.

Selain itu dirinya berharap dengan penyaluran dana Hibah Bantuan Keuangan ini, KPU dan Bawaslu dapat segera bekerja melaksanakan tahapan-tahapan Pilkada dengan baik, karena tanggung jawab yang besar dalam menyukseskan penyelenggaraan Pilkada Serentak Tahun 2024 juga akan ditujukan kepada KPU dan Bawaslu sebagai penyelenggara Pemilihan Kepala Daerah.

“Saya berharap sinergitas antara Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat dengan KPU dan Bawaslu Provinsi Kalimantan Barat terus terpelihara dengan baik, sehingga semua tahapan Pemilihan Kepala Daerah Serentak Tahun 2024 ini dapat berjalan baik dan lancar,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *