banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600

Menko Luhut Jawab Pihak Yang Kritik IKN Gunakan Mandor Bule

Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan usai mengikuti sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Timur pada Kamis (8/6/2023). [Suara.com/Rakha]

sitepontiana.com – Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menjawab semua kritikan banyak pihak terkait proyek pembangunan di IKN mengunakan mandor orang asing atau bule.

Menurut dia, Indonesia bisa mempelajari metode dan teknologi baru dengan memperkerjakan tenaga asing. Sehingga, ada transfer ilmu dari bule ke tenaga kerja Indonesia.

“Jadi kita belajar dari mana saja, sepanjang itu tadi untuk kepentingan nasional kita nggak usah ragu-ragu,” ujar Luhut di Jakarta yang dikutip, Selasa (13/6/2023).

“Kita kadang-kadang ini munafik, saya bilang pengawasan pembangunan ibu kota baru kita hire (perkerjakan) aja orang-orang bule, marah, masa kita nggak bisa?’ emang nggak bisa,” tambah dia.

Menko Luhut menuturkan, tidak selamanya pembangunan IKN menggunakan mandor bule. Dia menyebut, jika sudah ada transfer teknologi, maka selanjutnya pembangunan IKN memperkerjakan tenaga kerja dalam negeri.

“Kualitasnya kadang masih rada miring-miring. Kita pake aja dulu dia (tenaga asing) nanti sambil jalan kita masukin orang Indonesia lagi, seperti yang kejadian di industri-industri integrity kita,” jelasnya.

Meski demikian, Menko Luhut tidak meragukan kualitas dari para pekerja dalam negeri. Hanya saja, jika ada teknologi baru yang belum bisa dilakukan, maka perlu belajar dari para ahli.

“Kita gak perlu malu, jangan kita jadi inferior bahwa kita gak bisa. Tapi kalau kita memang gak bisa, belajar! Berapa lama, mungkin enam bulan, mungkin setahun sehingga dengan demikian kualitas bangunan kita jauh bermutu,” tandas Luhut.

Untuk diketahui, salah satu pengritik penggunaan mandor bule yaitu Ketua DPP PDIP Nusyirwan Soejono. Dia menilai, penggunaan bule justru merendahkan kemampuan tenaga ahli dalam negeri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *